Minggu, 19 Oktober 2008

Google Chrome Gagal Bersinar

Jakarta - Browser besutan Google, Chrome dinilai tak terlalu bersinar pasca momentum peluncurannya. Padahal browser ini sebelumnya digadang-gadang bakal meruntuhkan dominasi Internet Explorer dan Mozilla Firefox.

Menurut analis GetClicky, Chrome sebetulnya sudah mampu memikat di minggu peluncurannya, dengan meraih pangsa pasar 3 persen browser yang paling banyak dicari.

Namun, geliat Chrome ini tak bertahan lama karena market share mereka perlahan langsung dipangkas lagi oleh IE dan Firefox. Kini, kedua raksasa browser tersebut masih mendominasi dengan pangsa pasar sekitar 60 persen dan 30 persen.

Sementara Apple Safari dan Opera, seperti dilansir Vnunet dan dikutip detikINET, Minggu (19/10/2008), berada di posisi selanjutnya dengan 5 dan 1,5 persen pangsa pasar di industri browser.

Jalan Chrome untuk menembus dominasi jajaran browser-browser diatasnya sepertinya akan masih panjang. Apalagi di sejumlah negara, Google Chorome malah sengaja menutup diri karena tak bisa di-download, seperti di Kuba, Syria, Korea Selatan, Iran dan Sudan.

Hal itu lantaran perintah dari pusat kontrol ekspor Amerika Erikat (AS) sebagai sanksi ekonomi kepada negara-negara tersebut. Sementara Google yang berbasis di negara adidaya itu, mau tak mau pun harus mengikuti aturan ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Layang-layang

Dulu pernah kaubelikan aku sebuah layang-layang pada hari ulang tahun. Aku pun bersorak sebagai kanak-kanak tapi hanya sejenak.